1974: Indonesia vs Uruguay 2-1 dan 2-3

Menjelang pertandingan Indonesia vs Uruguay, NMR membuka-buka kembali arsip yang dimilikinya. Tentu saja, arsip (media) —lebih banyak berupa catatan— itu terbitan tahun 1974. Sayang, dari tiga media (Tempo, Kompas, dan Pikiran Rakyat) yang tersedia, tampak tidak ada informasi (data) yang lengkap. Bukan apa-apa, penelusuran data yang dilakukan hanya garis besarnya saja. Maklum, informasi seperti itu bukan tujuan utama NMR ketika menelusuri data (tahun 2002). Sesungguhnya, NMR dapat melengkapinya kembali, tetapi tidak dilakukan karena soal kesempatan saja. Namun demikian, dari informasi yang sedikit itu, NMR berupaya untuk menggambarkan suasana-suasana pada masa itu.

Pada masa ini, timnas Uruguay merupakan tim yang sedang mempersiapkan diri menuju Piala Dunia 1974 di Jerman (Barat). Sayang, ketika berkunjung ke Indonesia, tim asuhan Roberto Porta ini tidak disertai para pemain intinya. Sementara itu, timnas Indonesia asuhan Djamiaat Dhalhar merupakan tim yang dipersiapkan menuju Piala Anniversary 1974. Kelak, di turnamen yang berlabel “Jakarta Anniversary Football Tournament” ini, kursi kepelatihan berpindah tangan kepada Wiel Coerver. Lalu, tongkat estafet pun mengarah pada Aang Witarsa yang akhirnya berkesempatan untuk menjalani “PSSI Tour ke Eropa 1974” (bermain sebelas kali, termasuk ketika dikalahkan timnas Denmark 0-9 yang tercatat sebagai kekalahan terbesar timnas Indonesia sepanjang sejarah).

Setiap pemain, klub, dan/atau timnas tentu pernah mengalami pasang-surut penampilan. Ada kalanya mereka bermain baik, tetapi ada kalanya pula bermain buruk. Nah, gambaran itulah yang mewarnai timnas Indonesia era 1970-an.

Maksudnya, timnas Indonesia yang bertanding melawan Uruguay disebut-sebut memuaskan. Dapat dikatakan minim kritikan sebagaimana pertandingan-pertandingan sebelum dan sesudah melawan Uruguay.

Ketika berjumpa Uruguay, Indonesia memang menang 2-1 (Jumat, 19 April 1974) dan kalah 2-3 (Minggu, 21 April 1974). Namun, permainan timnas Indonesia dalam dua pertandingan itu dianggap memuaskan.

Ketika menang 2-1 atas Uruguay misalnya, trio Abdul Kadir, Waskito, dan Risdianto —yang jelas, tanpa Iswadi Idris sebagaimana timnas Indonesia beberapa waktu sebelum dan sesudahnya— mampu menjalankan tugasnya dengan baik. Begitu pun Sutan Harhara, Subodro, dan Nobon yang mampu “melindungi” kawasan Ronny Paslah di daerah gawang. Sementara Anwar Ujang dan Jakob Sihasale siap maju ke depan.

Meskipun data formasi pemain timnas Indonesia itu terasa kurang lengkap (maklum data belum dicatat lengkap he he he), setidaknya formasi itu mendekati formasi terkuat timnas Indonesia di Piala Anniversary 1974. Dalam pertandingan pertama melawan Burma misalnya, timnas Indonesia menurunkan formasi pemain: Ronny Paslah (penjaga gawang), Sutan Harhara, Rusdy Bahalwan, Subodro, Anwar Ujang/Oyong Liza, Nobon, Waskito, Ronny Pattinasarani, Anjas Asmara, Risdianto, dan Abdul Kadir.

Semoga penampilan memuaskan itu akan kembali diperlihatkan ketika melawan Uruguay. Seperti biasa, melawan “A” selalu jelek, tetapi melawan “B” selalu bagus. Angin-anginan….

Iklan

15 Comments »

  1. 1
    novianto Says:

    bung novan bisa bantu dapetin data lengkap pertandingan di tahun 1974 itu,,saya cari kemana2 gak ada..thanks for ur answers

    • 2
      novanmediaresearch Says:

      Maaf sekali Mas Novianto Widigdo. Itu tidak mudah. Salah satunya butuh akses. Saya pernah mengalami, kalau “masyarakat biasa” biasanya sulit tembus (kecuali di perpustakaan). Data-data yang sedikit itu saya catat dari sumber seadanya. Di halaman blog itu kan ada latar belakang ceritanya. Mungkin lain kali. Kalau ada kesempatan, saya akan coba lagi. Salam 🙂

    • 3
      wartono Says:

      ap ad video prtndingn itu?

  2. 5
    aguz banderaz Says:

    iswadi idris tak bisa tampil karena tak dapat ijin balik ke jakarta oleh klubnya sydney western suburb dari liga australia,.sutan harhara menyebutkan yang mencetak gol andjas asmara dan risdianto atau waskito,.karena beliau agak lupa,.setelah kekalahan di partai 17 april tersebut uruguay minta tanding ulang,.

    • 6
      novanmediaresearch Says:

      Di luar bahasan “Indonesia vs Uruguay”, pada masa ini (1974-1975) memang ada empat pemain Indonesia yang bermain untuk klub luar negeri. Dua di Australia dan dua di Hongkong. Malah, ke-4 pemain itu sempat “dilarang” untuk memperkuat klub asalnya (Persija dan Persebaya) dalam Kejurnas PSSI 1975 karena kebijakan PSSI. Tentu pada masa ini ada protes sana protes sini. Akhirnya, mereka baru dapat berlaga di Babak “8 Besar” Kejurnas PSSI 1975.
      Indonesia vs Uruguay bukan pada 17 April 1974, tetapi 19 dan 21 April 1974 🙂 Terima kasih juga atas cerita Iswadi Idris-nya.

  3. 7
    erlangga danny Says:

    bung novan, bisa bantu dapetin data lengkap pertandingan indonesia vs werder bremen 1965 itu, saya cari tau dari berbagai sumber kok hanya garis besarnya aja…terima kasih!!

    • 8
      novanmediaresearch Says:

      Itu era Max Timisella cs ketika Tour Eropa. Saya baru punya skuad (seleksi) timnas 1965. Selebihnya saya belum melengkapi atau ke PNRI Jakarta lagi.

  4. 9
    erlangga danny Says:

    Bung novan, apakah timnas 1965 itu merupakan skuad (seleksi) yang akan diikutkan dalam asian games 1966? siapa saja pemain yg ikut dlm skuad timnas seleksi tahun 1965?

    • 10
      novanmediaresearch Says:

      Saya belum bisa memastikannya karena di antara 1965 dan 1966 tentu ada detail-detailnya. Saya belum melengkapi datanya. Namun demikian, mungkin tidak jauh berbeda antara suasana seleksi timnas dulu dan timnas sekarang. Ada yang masuk dan ada pula yang keluar. Silih berganti.

      Perihal nama-nama, silakan kirim email ke novanmedia@yahoo.com. Kalau di sini, menurut hemat saya, bukan konteksnya. Mungkin suatu saat akan dibahas dalam tema seperti itu.

      • 11
        erlangga danny Says:

        Bung novan, dari sumber yang saya baca di [[http://bajulijo.net/2011/07/andjiek-ali-nurudin-istimewa-dan-tak-tergantikan-bagian-1/]] kemungkinan nama-nama pemain yg ikut dlm tour ke eropa tahun 1965 antara lain:Yudo Hadianto (Persija Jakarta), Soetjipto Soentoro (Persija Jakarta), Hariyanto, Liem Soei Liang (Surya Lesmana), Komarudin (Persib Bandung), Shahruna, Willy Ang Ching Siang,Hafid Sijaya Hasan, Reny Salaky (Persib Bandung), Fan Tek Fong (Mulyadi) dari UMS. Tek Liong, Welly Daud, Andjiek AN (Persebaya Surabaya), Sinyo Aliandu, John Simon dengan pelatih timnas ketika itu Tony Pogacnick. Selebihnya saya belum mengetahui nama pemain lain. Terima kasih!! 🙂

      • 12
        novanmediaresearch Says:

        Itu faktual. Di saya, Hariyanto tdk ada (per Maret 1965). Tampaknya saya hrs bercerita dgn tema baru agar relevan. Kelak Dominggus (Papua) berbelot ke Belanda.

  5. 13
    erlangga danny Says:

    Sekedar info bahwa pada saat timnas indonesia tour ke eropa tahun 1965, mereka bertanding melawan klub feyenoord dari belanda dan werder bremen dari jerman barat. Pada saat melawan feyenoord, indonesia klh dg skor 6-1. Gol Indonesia dicetak oleh Soetjipto “Gareng” Soentoro di menit 2. Sedangkan saat bertanding melawan werder bremen, indonesia klh 6-5. Gol Indonesia ketika itu dicetak lewat hattrick Soetjipto pada menit 30,41, dan 58 dan 2 gol Max Timisela.

    • 14
      novanmediaresearch Says:

      Trims, info yg bagus. Alangkah bagusnya kalau ada tgl, bulan, dan thn agar lebih faktual. Saya juga tahu cerita itu, antara lain lewat “biografi” Max Timisela.

      • 15
        erlangga danny Says:

        Kalau tanggalnya saya tahu. Pertandingan Feyenoord vs Indonesia tgl 9 Juni 1965. Sedangkan Werder Bremen vs Indonesia tgl 14 Juni 1965. pertandingan itu digelar pukul 19.30 waktu jerman. terima kasih…


RSS Feed for this entry

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: